Heart Pieces

Kata hati : (n). ungkapan yang tak dapat disatukan dalam satu cerita utuh, hanya potongan-potongan yang terjebak dalam suatu lingkaran jenuh.

Semua potongan hati itu, dimulai dari sini :

LOST STARS

As the time’s passing by, people around us changed, you, I, and many other people change, according to the moments they’ve passed those bygone time. And the most terrifying part is finding yourself lost, lost in such thing that nobody else could never find you and bring you back to the right path, but yourself is the only one who can do it. Am I, Are we all lost stars?

HILANG

Setiap orang yang pernah kutemui, tak ada satupun dari mereka yang tidak berubah. Seiring berlalunya waktu, orang orang berubah, keadaan berubah tidak seperti sedia kala. Bagian paling mengerikan buatku saat ini yaitu menyadari kehilanganku dalam suatu kekacauan, kekacauan yang mungkin kubuat sendiri, yang tiada seorangpun yang dapat menemukanku didalamnya lantas membawaku kembali ke jalan yang benar, yang hanya dirikulah yang bias menemukan dan keluar dari keadaan itu.

PERUBAHAN

Aku tahu, entah teman, sahabat, pacar, mantan pacar, atau siapalah itu, mereka perlahan berubah, setiap dari mereka berubah sesuai dengan apa yang telah mereka lalui dan alami selama kurun waktu tertentu, ada yang semakin kuat, semakin teguh, bahkan ada juga yang semakin lemah dan frustasi, satu hal yang kutemukan yaitu kehidupan telah menyebabkan aku, kau, mereka, berubah seperti itu, namun demikian, tetap ada bagian dari diri mereka yang lama, yang masih tersisa dan dapat kutemukan, walaupun tidak seperti sedia kala, seperti ukiran senyum tersirat di wajah yang penuh kehangatan, yang bermuara di pelupuk mata itu. Oh no, mataku tiba tiba berkaca-kaca.

RINDU

Hai kawan, sahabat, lama tidak bertemu, apakah kamu merasakan rindu yang sama? Rindu mengarungi masa-masa indah itu, rindu melalui gang-gang sempit itu, rindu melangkahkan kaki berlari diatas rumput hijau lapangan itu, mengejar layang-layang putus meski entah siapa yang bias meraihnya lebih dulu, serta rindu akan berbagai hal ini dan itu yang telah aku lalui bersamamu. Rindu itu payah, tidak akan sembuh dengan sendirinya, satu satunya obat yang dapat menyembuhkannya yaitu bertemu, dan aku sekarang punya itu, rindu.

 CINTA

Adakah suatu hal kamu sadari yang sama seperti apa yang aku sadari? Aku sadar untuk saat ini, aku tak bisa merasakan cinta, atau apalah kau menyebutnya, satu satunya alasan yang mungkin menyebabkanku tidak dapat merasakan cinta saat ini yaitu karena yang kucintai selama ini hanyalah diriku sendiri. Aku cinta diriku sendiri, melebihi apapun yang kurasakan untuk orang orang di sekitarku, kulakukan segalanya sebagai bentuk rasa cintaku untuk diriku. Entahlah, mungkin ini kutukanku : tak bisa merasakan cinta yang ada disekitarku, bahkan merasakannya untuk mereka. Aku, egoku, mencinta diriku sendiri. I’ll be God damned, I must be cursed.

SAYANG

Senja, aku tak tau, semua rasa sayang yang kurasa untuk mereka, entah benar benar tulus, atau lagi lagi untuk diriku, karena aku yang terlalu takut kehilangan. Aku terlalu bingung untuk menyimpulkan, apakah sayang yang ada untuk mereka hanya sebatas pengorbanan yang kulakukan agar aku tak kehilangan mereka, jika memang begitu adanya, kau boleh menyebutku egois, mengerikan, yang hanya mementingkan egonya sendiri. I curse myself.

WAKTU

Dear time, the only thing I ask you is not to take those people away from me as you walked away, I beg you let them still be by my side. Satu hal yang pada akhirnya paling kutakuti, adalah semua orang berubah, keadaan berubah, dan mereka yang semula ada, perlahan berubah dan pergi, sehingga rasa itu, sayang itu, semua terkesan terpaksa karena aku terlalu takut kehilangan, waktu, bisakah sedikit saja kau taruh belas kasihanmu padaku? Sudikah?

Advertisements

Remember this?

Pernahkah lo sejenak mengingat kembali, 9, 10 tahun ke belakang, saat dimana seragam merah-putih lo berlumuran tanah, lumpur, keringet, dan kadang-kadang ingus yang meler ngga berenti berenti, dan segitunya lo disuruh tidur siang sama emak lo nggak mau, haha. Coba lo inget inget lagi, masa disaat lo beli chiki dikocok kocok dulu milih yang mana yang ada hadiahnya, nama chikinya chiki komo ama jaguar kalo gasalah, atau disaat lo mau maunya dikibulin sama tukang judi (ya bisa dibilang gitu sih soalnya untung untungan) yang waktu itu lo narik benang, kalo yang ketarik robot putih, lu dapet ager ager, kalo yang merah lu dapet mainan. Yang lain lagi, mungkin momen saat lo kecepirit dikelas, ups, atau mungkin juga saat pertama lo nemuin cinta monyet lo. All those things couldn’t be forgotten somehow, dan semua memori itu seakan ter,, ter apa yah, terulang atau terputar kembali lah, dengan cepatnya saat gue ketemu lagi sama temen temen SD gue, nih fotonya.

img_0178

Ada si kembar danu doni, ada fairuz, hanif, dicki, ada temen sebangku gue jevri (say hello), ada vedina, ada kutu buku sella, maniak matematika widya, ada temen arisan ria, aprilia, sherly, nurmala (btw dulu sd gua punya klub arisan haha), dan semua temen temen yang ngga bisa gue sebutin satu persatu. Oh iya underline ya gue gapernah kecepirit dikelas (serius). Semua yang telah dilalui, selama ini, menabok gua (literary) dan buat gue sadar, waktu berlalu begitu cepat, yang seringkali gue ngga sadar, dan bahkan terlena. Gue kemarin semester 1, sekarang udh smt 6 aja, tua. Temen gue yang tadinya mewek mulu, sekarang udah punya anak, haha. That’s all guys, so, hargai waktu lu, teman teman lu, dan segala yang lu punya sekarang, karna suatu saat nanti, semua itu will be worth to remember, trust me.

Tips Belajar Musik For Beginners

hwt.jpgHello, gue harap kabar kalian very well, so kalian tetep bisa lanjut nguntit blog gue, haha. Oke, rather than ngomongin sesuatu yang konyol (terus), kali ini gue mau share tentang hobby gue (bukan jailin orang atau jalan jalan) tapi hobby gue yang satu lagi, sok cek di gravatar gue (sumpah ini ngerepotin). Main Musik.

Mungkin sebagian dari lo merupakan pecinta musik yang pernah terdetik di pikiran kalian untuk belajar mainin alat musik (atau seenggaknya lebih ngerti musik), tapi ngga ada waktu, tapi ngga ada guru, tapi ngga ada blablabla, dan bingung : ‘gue harus mulai dari mana?’ Disini gue mau berbagi pengalaman gue aja, lebih sekedar cerita sih lebih tepatnya.

musKronologi gue belajar musik adalah ketika beberapa tahun silam gue harus perform buat ujian kesenian. Karena pilihan yang lain lebih ngga exciting, ya gue milihlah buat perform musik. Anyway thanks to my supermom, beliau yang udah ngajarin gue for the first time how to play the keyboard. Pertamakali gue belajar itu lagu potret bunda, sumpah jari gue keriting pas itu, tapi lama kelamaan gue enjoy playing the keyboard, so sampe saat ini, dengan cara otodidak gue mengeksplorasi apa  yang gue rasa itu merupakan passion gue. Disini gue punya beberapa start up tips buat lo lo yang mau belajar musik dan bingung harus bagaimana memulainya, oke, let’s check them out.

  1. Niat nggak Cuma anget anget t*i ayam

kpIni beneran, karena kalo niat lo udah setengah setengah, hasilnya juga bakal setengah setengah, dan ketika lo nemuin kesulitan lo bakal gampang nyerah. So, kuatkan tekad lo, hidup ini keras (loh).

  1. Cintai musik seperti lo mencintai diri sendiri

Mencintai diri sendiri bukan berarti jones, itu dulu yang harus gue lurusin (baper). Intinya lo merasakan musik itu pakai hati, diresapi, bahkan gue kalo lagi dengerin musik yang gue suka, kadang bisa terhanyut (sumpah ini alay). Sebenernya tanpa lo sadari, musik itu sendiri udah hadir dalam kehidupan sehari hari lo, coba deh nonton film august rush, gue males jelasinnya kepanjangan.

  1. Belajar teori musik

teo.jpgNah, bagian ini menurut beberapa orang nggak penting, tapi guys, menurut gue ini penting banget dan nggak boleh dilewatin kalau nggak mau nyesel kayak gue akhirnya (pada akhirnya gue harus belajar teori). Kenapa harus belajar teori? Alesannya cukup simple, supaya lo nggak jadi robot waktu main musik, yap. Maksudnya jadi robot disini misalkan lo ngiringin suatu lagu, awalnya di tangga nada C mayor, akan tetapi karena suara si penyanyi nggak match di tangga nada itu, maka haruslah lo pindah ke tangga nada yang pas sama suara penyanyi itu. Dalem situasi begini, pengiring yang harus menyesuaikan sama penyanyinya, karna suara manusia udah dari sana settingannya begitu, tapi alat musik itu sendiri hasil buatan manusia dan bisa direkayasa. Itu! Take a note. So, it’s no problemo waktu lo diminta transpose ke tangga nada ini itu. Alesan selanjutnya adalah, ketika lo denger ada lagu keren banget menurut lo, lo mau mainin itu lagu, tapi lo nggak bisa baca not balok, lo Cuma bisa meratapi dan akhirnya mau gak mau lo belajar teori juga.

  1. Teori yang dasar banget : Scale

Ini yang harus lo kuasai (menurut gue) pertama kali, scale disini tangga nada, lo pelajarin pola nya (biar gampang gue bilangnya gitu), tangga nada mayor polanya kayak apa, tangga nada minor kayak apa, ini kayak apa, itu kayak apa, dan lo hafalin semua tangga nada yang ada (kalau bisa) tapi kalau lo tau polanya, sambil praktek pun lo bisa membiasakan diri lo buat mengingat scale scale itu.

  1. Teori selanjutnya : Not Balok

Hey guys, bukan jamannya lagi sekarang lo mainin lagu burung kakatua pake not angka, mulailah move on! Emang baca not balok bagi sebagian orang termasuk momok yang mengerikan dalam belajar musik dan nggak sedikit orang yang give up on it, fortunately gue mampu survive. Dalem not balok sendiri ada not nya itu sendiri (berupa buletan baik itu kosong atau full black), ada timing nya, ada panjang pendeknya, ada tanda istirahatnya, dll. Misalnya gini, half note itu dari namanya not setengah, sedangkan dari durasinya itu sama dengan 2 ketuk. Whole note itu dari namanya not penuh, sedangkan dari durasinya itu sama dengan 4 ketuk. Quarter note itu dari namanya not seperempat, sedangkan dari durasinya sama dengan 1 ketuk. Nah disini, bahasa pemrograman di otak lo jalan, penamaan not sama durasinya harus match, disini matematika lo jalan, that’s why belajar musik bisa meningkatkan intelejensi beberapa tingkat (AFAIK).

  1. Pilih alat musik

insSetelah lo membiasakan diri dan faham teori teori diatas, mulailah lo milih ‘teman hidup’ lo, ex : disini gue milih keyboard. Alesan gue milih keyboard karna piano harganya kemahalan (yaelah), bukan, bukan itu kok alesan utama sebenernya, keyboard itu menurut gue instrumen yang bisa tetep terdenger enak walau tanpa alat musik lain, jadi dia bisa standalone gitu, got it? Nah setelah lo pilih pasangan hidup lo, lo mulailah membiasakan diri, dan terapkan teori teori yang udah lo pelajari itu di instrumen yang lo pilih, disini lo butuh bimbingan orang yang at least udah kenalan sama alat itu, biar posisi awalnya lo tau kayak apa. Kalopun lo tinggal di hutan belantara, lo bisa bawa laptop belajar dari video tutorial yang lo dowload pas lo mampir ke kota, *lah.

Oke, keenam tips itu adalah tips belajar musik basically versi gue, dan mudah mudahan dengan saran gue diatas, jumlah spesies yang menyerah sama belajar musik bisa berkurang bahkan punah. Soal lo bertanya tanya “apa gue bisa? Apa gue berbakat?” itu urusan belakangan guys, yang penting kerja keras, dari kerja keras dan usaha yang maksimal, segala yang nggak mungkin bisa jadi mungkin, bakat yang nggak ada kalau digeluti terus menerus karna tekad yang kuat bisa buat kedudukan lo sejajar sama mereka mereka yang berbakat. So, cheer up  and never give up. Oke maybe that’s all sharingan gue hari ini (bukan sharingan ikan atau sharingan naruto (itu rasengan cuk)), semoga bisa mencerahkan (bukan muka lo), tetep jadi penguntit setia blog gue, bye and see ya.